CxJxP53zWR7EqL6IG36o0bOZq2GoVzf0i6VeUrEr
Pengertian Search Intent: Strategi Dasar SEO Untuk Kesuksesan Sebuah Blog

Pengertian Search Intent: Strategi Dasar SEO Untuk Kesuksesan Sebuah Blog


Pengertian Search Intent:

Awalnya banyak orang yang mengira kalau semua keyword atau kata kunci itu berbeda, tapi setelah saya gali lebih dalam ternyata berbeda. Kita harus menilai sebuah keyword berdasarkan intent dari pencarinya. Sebab semua keyword tidak memiliki nilai yang sama.

Ada kata kunci yang sangat banyak dicari oleh banyak orang, tapi sebenarnya tidak berguna sama sekali. Ada juga kata kunci yang sedikit pencari, tapi nilainya sangat tinggi. Hal seperti ini bisa dinilai berdasarkan search intent.

Memahami search intent merupakan hal yang paling penting dalam melakukan reset keyword. Dan mungkin saja akan menentukan kesuksesan strategy SEO yang kita jalankan dalam jangka panjang. Tapi sebelum membahas lebih dalam mengenai Search Intent, saya akan jelaskan terlebih pengertian Keyword.

Apa itu Keyword?

Keyword atau dalam Bahasa Indonesia kata kunci adalah kata-kata yang digunakan untuk mencari sesuatu pada mesin pencari, seperti Google. Misalnya ketika Anda ingin membeli baju seragam sekolah, maka Anda akan melakukan pencarian di kotak halaman pencarian google dengan kata kunci “seragam sekolah murah” atau “seragam sekolah awet”.

Sampai disini Anda sudah paham kana apa itu keyword? Jika ya, saya akan lanjutkan ke pembahasan selanjutnya tentang search intent.

Apa itu Search Intent?

Search Intent juga dikenal dengan sebutan keyword intent. Mesin pencari Google bisa mengetahui maksud dari penggunaan setelah update algoritma Google Hummingbird dan Google RankBrain.

Search Intent adalah alasan kenapa orang melakukan pencarian tertentu - Yoast
Search Intent adalah tujuan akhir dari orang yang melakukan pencarian - Semrush 

Misalnya seperti ini:
  1. “laptop asus”
  2. “beli laptopo asus”
  3. “laptop asus terbaik di bawah 5 jutaan”
Kalau kita analisis, masing-masing keyword di atas memiliki maksud seperti ini.
  1. Ingin mengetahui Janis laptop dari website resmi ASUS
  2. Ingin membeli laptop ASUS
  3. Ingin mencari artikel yang merekomendasikan laptop ASUS berdasarkan harganya.

Nah dengan mengetahui maksud atau intent tersebut, kita bisa membayangkan konten seperti apa yang inginkan oleh para pencari. Google juga memiliki cara kerja seperti itu. Dia paham kalau orang yang menggunakan kata kunci “beli laptop asus” pasti ingin membeli. Maka dari itu dia akan menampilkan halaman produk dari toko online di peringkat atas. Konten artikel tidak mungkin bisa mendapatkan peringkat 1.

Sementara untuk kata kunci “laptop asus”, Google akan menampilkan website resmi ASUS atau website terpercaya karena maksud dari pencari adalah untuk mengetahui informasi dari halaman resminya. Dengan begitu kita akan sulit untuk mengalahkan website tersebut di halaman hasil pencarian.

Jenis Search Intent

Berdasarkan informasi yang saya dapatkan dari PanduanIM, search intent tergolong kedalam 4 jenis. Yuk simak baik-baik ulasannya di bawah ini.

1. Navigational

Salah satu karakteristik utama dari keyword Navigasi ini adalah memiliki volume pencarian yang besar, tapi tidak ada manfaatnya sama sekali. Biasanya si pencari ingin langsung mengunjungi suatu website ketika melakukan pencarian, maka dari itu website lainnya tidak akan mendapatkan pengunjung.

Misalnya pencari memasukkan kata kunci “login facebook” di kotak mesin pencarian Google. Padahal mereka hanya menggunakan Google hanya sebagai sarana untuk numpang lewat. Maksud dan tujuan mereka hanya ingin masuk ke halaman login Facebook, tapi mereka tidak tahu url-nya. Maka dari itu mereka memanfaatkan Google sebagai perantara.

Dengan begitu, Anda harus menghindari jenis keyword seperti ini.

2. Informational

Biasanya semua orang akan menggunakan keyword informational untuk mendapatkan informasi dengan cepat. Contohnya yaitu:
  1. "kalori tempe"
  2. "presiden pertama Indonesia"
  3. "dolar ke rupiah"
  4. "cara membuat blog"
  5. "gejala demam berdarah"

Dengan begitu, kita harus membuat konten yang memberikan informasi jika membidik kata kunci informasi. Karena Keyword ini memiliki volume yang sangat besar, maka blog atau website yang berisi informasi sangat banyak bertebaran di internet.

Tapi saat ini Google sudah paham maksud dan tujuan dari penggunanya. Goole sudah paham bahwa yang diinginkan oleh mereka adalah mendapatkan informasi dengan cepat. Maka jangan heran kalau Google sudah memberikan jawabannya langsung. Misalnya saya ketikkan kata kunci “presiden pertama Indonesia”. Maka yang muncul akan terlihat seperti gambar di bawah ini.

Pengertian Search Intent:

Hasil yang didapatkan seperti gambar di atas dinamakan quick answer box. Dengan adanya fitur ini, orang yang melakukan pencarian tidak perlu lagi mengunjungi website lain karena disana sudah tersedia informasi yang mereka inginkan.

Jadi Anda harus hati-hati dalam membidik jenis keyword yang satu ini. Meskipun volumenya tinggi, tapi pengunjung blog Anda akan tetap sepi.

3. Commercial Investigation

Sebagian besar orang biasanya tidak akan membeli langsung suatu produk, terlebih jika harganya sangat mahal. Oleh sebab itu mereka biasanya akan searching dulu di Google. Mereka ingin mengetahui betul mana yang harus dipilh, belinya harus dimana, harganya berapa, apakah ada promo atau tidak.

Keyword seperti ini damakan commercial investigation. Keyword ini digunakan ketika kita ingin mempelajari produk atau jasa tertentu sebelum memutuskan membeli. Misalnya seperti ini:
  1. “hp vivo terbaru di bawah 5 jutaan”
  2. “harga Samsung galaxy A70”
  3. “tempat kursus menjahit di cianjur”
Meskipun mereka belum memutuskan akan membeli langsung saat itu juga, tapi mereka jadi lebih tahu tentang prdouk yang akan dibeli. Mereka akan berpikir matang-matang sebelum memutuskan membeli. Nah tugas kita adalah meyakinkan mereka.

Kalau Anda ingin menjual produk atau jasa, sebaiknya cari keyword commercial investigation sebanyak mungkin. Akan tetap harus berhubungan dengan bisnis Anda. Kemudian konten yang dibuat harus benar-benar berkualitas dan tepat sasaran.

4. Transactional

Keyword transactional memiliki tingkat lebih tinggi dari ketiga ketiga keyword yang sudah saya jelaskan di atas. Orang yang melakukan pencarian di Google dengan menggunakan kata kunci ini sudah siap membeli produk atau ajsa. Misalnya:
  1. “beli baju seragam sekolah online”
  2. “jual kaos dakwah keren”
  3. “iphone bekas murah”
Kalau Anda memang menjual produk atau jasa, Anda harus sering menggunakan keyword transactional, meskipun volume pencariannya sangat sedikit dibandingkan ketiga jenis keyword di atas. Tapi sayangnya, persaingan untuk keyword ini sangat berat. Apalagi kalau Anda menjual produk yang popular. Anda akan kalah dengan marketplace raksasa seperti Lazada, Bukalapak, dan Tokopedia.

Keyword Mana yang Harus Digunakan?

Kita sudah tahu kalau keyword informational volumenya besar tapi nilainya kecil, sementara keyword transactional volumenya kecil tapi nilainya besar. Lalu keyword mana yang harus digunakan?

Sebagian besar orang terlalu fokus pada kata kunci transactional, padahal itu merupakan sebuah kesalahan dalam SEO dan online marketing. Semua konten yang ada di halaman website mereka hanya mengincar kata kunci yang sifatnya transaksional, sementara kata kunci lainnya diabaikan. Maka yang terjadi seperti ini:
  1. Pengunjung website tidak mendapatkan informasi yang mereka dapatkan,
  2. Website Anda jadi kurang dipercaya,
  3. Sulit mendapatkan peringkat tertinggi karena kontennya tipis.
Oleh sebab itulah Anda harus memilki 3 jenis keyword lainnya. Untuk jumlahnya menyesuaikan dengan kesanggupan Anda dalam membuat banyak konten. Tapi lebih baik Anda sering membuat konten yang mengandung keyword informational dibandingkan commercial investigation dan transactional. Jika memang Anda tidak mampu, buatlah konten yang lebih banyak commercial investigation.

Ada 2 hal penting yang harus Anda perhatika dalam memilih keyword:
  1. Jangan terlalu banyak membuat konten dengan kata kunci transaksional, fokus saja pada kualitas, bukan kantitas.
  2. Keyword informational harus masih berhubungan dengan jenis produk yang dijual.

Akhir kata

Itulah pengetahuan dasar dari Search Intent. Memahami Search Intent sangat penting untuk melakukan reset keyword supaya kita tida salah sasaran. Dengan begitu kita bisa tahu jenis keyword apa yang harus digunakan ketika ingin membuat artikel atau menjual produk. Semoga bermanfaat dan Good luck!

SHARE
Cecepkocep
Breaks the Limits!

Related Posts

Subscribe to get free updates

Post a Comment