CxJxP53zWR7EqL6IG36o0bOZq2GoVzf0i6VeUrEr

Ketahui Dulu Perbedaan Reksadana dan Saham Sebelum Investasi

perbedaan reksadana dan saham
Cecepkocep.com – Untuk orang awam, mungkin Reksadana dan Saham itu sama. Jika dilihat sepintas memang sama, tapi keduanya memiliki perbedaan. Jika Anda ingin memulai investasi, perbedaan saham dan reksadana harus diketahui mulai sekarang.

Apa itu Saham?

Anda bisa berperan sebagai pemegang saham jika Anda ikut serta dalam  menanam modal di suatu perusahaan. Di Indonesia sudah banyak perusahaan publik yang memperjualkan saham. Aktivitas jual beli saham tersebut dinamakan investasi saham.

Banyak perusahaan yang membuka peluang bagi masyarakat luas untuk memiliki saham mereka. Tujuannya tidak lain yaitu untuk meningkatkan nilai jual perusahaan. Keuntungan yang didapatkan oleh perusahaan juga bisa dinikmati oleh para pemegang saham dengan ketentuan yang telah ditetapkan oleh kedua belah pihak.

Jual beli saham juga bisa dilakukan melalui jasa agen perantara yang menghubungkan Anda dengan perusahaan yang akan dibeli sahamnya. Agen perantara itu disebut dengan dengan “broker”. Nama resminya disebut Perusahaan Perantara Perdagangan Efek.

Untuk membeli saham suatu perusahaan, Anda harus memenuhi persyaratannya. Misalnya minimum pembukaan saham yang dipatok berkisar Rp5 juta hingga puluhan juta. Tapi sekarang sudah banyak perusahaan menawarkan pembukaan rekening saham dengan nominal yang terjangkau untuk pelajar atau mahasiswa.

Saham merupakan salah satu investasi yang menjanjikan, tapi Anda harus jeli dalam memilih perusahaan yang akan dibeli sahamnya. Misalnya memilih perusahaan yang memiliki inovasi dan misi yang jelas di masa depan. Keuntungan yang besar juga berimbang dengan resikonya yang tinggi.

Apa itu Reksadana?

Reksadana dan saham tidak jauh berbeda, hanya saja investasi reksadana memerlukan manajer investasi untuk menghimpun dana dari investor.

Baca juga: P2P Lending Terbaik 2020 yang Terpercaya dan Sudah Terdaftar di OJK

Perbedaan Saham dan Reksadana

Jika Anda masih bingung, perbedaan saham dan reksadana bisa ditinjau dari beberapa aspek. Simak ulasannya di bawah.

1. Dana yang Dikelola

Dana yang Anda tanamkan di saham atau reksadana tentu saja ada yang mengelolanya. Untuk saham, dana akan dikelola langsung oleh investor, sementara reksadana dikelola oleh manajer investasi. Karena pengelolaan dana saham dikelola oleh Anda secara langsung (investor), maka Anda memiliki waktu untuk mengelolanya.

Selain itu Anda juga harus jeli dalam melihat pergerakan pasar supaya dana yang Anda tanam ke perusahaan tetap berkembang. Jadi Anda memiliki kontrol penuh terhadap perusahaan yang Anda beri modal.

2. Resiko

Karena dana dikelola langsung oleh Anda sendiri, maka saham memiliki tingkat resiko yang sangat tinggi. Keputusan untuk menjual atau membeli saham sepenuhnya ada di tangan Anda. Resikonya akan semakin tinggi jika Anda adalah seorang pemula yang baru bermain saham.

Sementara itu reksadana tidak memiliki resiko yang tinggi karena dana yang Anda berikan akan dikelola oleh manajer investasi. Biasanya manajer investasi ini sudah berpengalaman, jadi Anda tidak terlalu khawatir dengan dana yang Anda berikan tersebut.

3. Return

Saham memang memiliki resiko yang tinggi, tapi return yang akan Anda dapatkan lebih menguntungkan. Apalagi jika Anda sudah handal dan berpengalaman dalam dunia saham. Anda juga bisa memangkas pengeluaran karena tidak memiliki agen pengelola. Mungkin Anda hanya akan mengeluarkan sedikit dana untuk jasa online trading.

Karena dana reksadana dikelola oleh manajer investasi, Anda tentu saja membutuhkan biaya yang sangat besar. Penarikan dana yang Anda lakukan juga akan dikenai biaya, sehingga return yang akan Anda dapatkan juga sangat kecil.

4. Pajak

Saham akan dikenakan pajak sebesar 0,1% dari penjualan saham. Pajak yang dikenakan akan lebih tinggi hingga 10% jika Anda mendapatkan dividen.

Sementara reksadana tidak dikenakan pajak. Tapi Anda diwajibkan melapor di dalam SPT Tahunan mengenai keuntungan yang yang didapatkan dari reksadana.

5. Investasi Minimal

Anda harus memiliki dana awal sekitar Rp5 juta jika ingin berinvestasi saham. Sementara investasi reksadana bisa dimulai dengan minimum nominal uang sebesar Rp100 ribu.

Mana yang Paling Cocok untuk Anda?

Sekarang Anda sudah tahu perbedaan saham dan reksadana dari uraian di atas. Anda juga sudah tahu kelebihan dan kekurangan dari kedua investasi tersebut. Lalu investasi mana yang cocok untuk Anda?

Jika Anda adalah investor yang memiliki banyak waktu untuk memahami seluk beluk perusahaan, Anda lebih cocok untuk memilih investasi saham. Investasi ini juga memaksa Anda harus bermain agresif, berani mengambil resiko, dan berinvestasi untuk jangka waktu panjang.

Tapi jika Anda adalah seorang investor pemula, investasi reksadana adalah pilihan yang sangat tepat. Investasi ini juga sangat cocok untuk Anda yang ingin berinvestasi namun memiliki dana yang terbatas. Bahkan jika Anda masih berstatus sebagai pelajar atau mahasiswa bisa langsung berinvestasi reksadana.

Kedua investasi ini tentu saja membutuhkan komitmen yang sangat kuat. Ingat bahwa Anda sudah mengeluarkan uang yang diharapkan bisa berkembang dan mendapatkan keuntungan. Keduanya juga memiliki risiko meskipun meskipun reksadana memiliki resiko tidak terlalu tinggi dari saham.

Untuk meminimalisir kerugian, sebaiknya Anda harus memiliki ilmunya terlebih dahulu. Sebagai langkah awal, Anda bisa mencoba investasi reksadana terlebih dahulu. Jika pengetahuan Anda sudah semakin berkembang, Anda bisa menjajal investasi saham.

Itulah  beberapa perbedaan saham dan reksadana. Keduanya tentu saja memiliki kelebihan dan kelemahannya. Dengan mengetahui perbedaannya, Anda sudah bisa menentukan apa investasi yang cocok untuk Anda. Semoga artikel ini bermanfaat dan terima kasih.

Related Posts
Cecepkocep
Breaks the Limits!

Related Posts

Post a Comment